Monday, February 9, 2015

Dilema Bila Orang Mengata Apabila Berhenti Kerja dan Bekerja dari Rumah

Teks & Image: Koleksi Rahayu Rashid

Kita tak mampu hendak menutup mulut orang kan?
Kita tak mampu memuaskan kehendak orang.
Lebih-lebih lagi orang yang belum tentu mengambil tahu apa lagi membantu dikala kita dalam kesusahan.



Percayalah.
Saya pernah dan kerap laluinya. Saya tak mampu untuk menjadi lali, sebab saya juga punya perasaan. Tipulah jika saya katakan hati tidak terguris. Dramatik pula rasanya ayat ni hehe.


Tapi, saya selalu berpegang pada prinsip sendiri. 
Yang mengata itu, jika tak sehebat mana, terima kasih sajalah kerana kononnya 'prihatin' sangat tu. Kalau dia kerja gaji 4 angka gemuk atau 5 angka, mungkin saya akan rasa "wah! kagumnya aku dengan engkau, menyesal aku berenti kerja". hehhehehe.


Tapi, kalau setakat biasa-biasa saja, tak perlulah nak lebih sudu dari kuah kan? Kita pun tau financial dia pun nyawa-nyawa ikan. Kerja dari pagi sampai nak maghrib, tak perlulah nak prihatin pasal saya. Saya dah gembira dengan apa yang saya ada, saya buat dan memang ini dah ditentukan Allah. 


Jadi, kalau anda alami keadaan macam ni... senyum ajer. Terus melangkah. Let the success make a noise. Selamat berjuang untuk Allah, agama kita, diri dan insan yang kita sayang yang tahu menghormati life masing-masing. 


Jika terasa ada 'lalat' kerap hinggap, sembur ajer dengan Ridset hehehee. Jumpa lagi. 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...