Monday, May 26, 2014

Idea Bisnes dari Rumah berdasarkan Minat, Kemahiran dan Sumber yang Ada

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum.

Bila memikirkan apa idea bisnes dari rumah  yang boleh kita lakukan, mungkin kita akan rasa buntu. 

Soalan-soalan yang mungkin membelenggu kita ialah:
1. Apa bisnes aku nak buat ni? 
2. Apa yang boleh hasilkan pendapatan berterusan? 
3. Mana nak dapat modal? 
4. Bagaimana nak bermula?
5. Mampu ke aku buat bisnes dari rumah sedangkan tiada produk atau pengalaman?

Berdasarkan kepada konsep Akademi Bekerja di Rumah, saya memang bersetuju dengan apa yang diamalkan. Mulakan bisnes dengan modal minimun (semestinya perlu mendaftar sebagai Ahli Akademi Bekerja di Rumah di mana Pakej Kelas bermula serendah RM150 sehingga RM300 sahaja).

Setelah anda berada dalam keluarga Akademi Bekerja di Rumah, melalui Analisa yang diberikan sebagai Tugasan untuk menentukan bidang atau niche blog dan bisnes yang sesuai anda jalankan. Ini adalah berdasarkan kepada:
1. Minat
2. Kemahiran
3. Sumber yang ada untuk memulakan bisnes


Mungkin ini adalah minat, kemahiran dan sumber yang anda miliki untuk memulakan bisnes online dari rumah. 

1. Berkarya dari Rumah 
Anda boleh menulis blog, menulis cerpen, artikel atau novel. Anda berpeluang menjadi Penulis di Majalah, Penulis jemputan dan penulis eBook. Penulisan mampu memberikan Passive Income kepada kita. Seronok bukan?
2. Bisnes berbentuk Perkhidmatan: 
Agent Insurance, Unit Amanah, Arkitek, Graphic Designer, Programmer dan sebagainya. 
Anda mungkin masih perlu keluar berjumpa Clients, tetapi melalui pemasaran secara Online anda berpeluang mendapat Potential Clients yang tidak terhad dengan penggunaan Internet dan jaringan Akademi Bekerja di Rumah.



3. Menjahit
Bidang yang tak pernah luput dek zaman. Semaju mana pun teknologi, pakaian yang berjahit dengan penuh seni adalah 'karya' terindah yang akan menghiasi badan si pemakai. Bukan sahaja menjahit pakaian, tapi pelbagai lagi seperti langsir, sarung sofa, sarung bantal, cadar, alas meja dan sebagainya. 




4. Memasak/Membuat Kek/Kuih-Muih
Semuanya boleh dijual secara Online. Memang bila difikirkan tak terjangkau dek akal sambal ikan bilis pun laris dipasaran online! 


5. Hasil Tanaman/Gardening
Pokok bunga, pokok sayur, benih pokok, baja dan tanah juga dijual online! Kalau yang suka bercucuk tanam memang sanggup lakukan apa saja untuk mendapatkan pokok idaman, termasuklah saya yang pernah beli pokok Rose Jepun secara Online!




6. Hasil Kraftangan/Gubahan/Hantaran/Deco Craft
Untuk pencinta dekorasi atau yang ingin mengadakan apa-apa majlis istimewa. Malah ada Group khusus di Facebook untuk pencinta hasil karya seni seperti ini. Saya juga suka deco craft, cuma saya tidak berseni saja. 


Semoga perkongsian ringkas Idea Bisnes dari Rumah berdasarkan minat, kemahiran dan sumber yang anda miliki ini akan dapat membantu anda merealisasikan impian menjadi Working at Home Mom (WAHM).

Apa yang penting, berada dalam kumpulan dan rakan-rakan yang mempunyai kecenderungan yang sama, agar kita kekal bermotivasi dan dapat bertukar-tukar idea. 

Sebab itulah saya memilih Akademi Bekerja di Rumah. Saya ingin kekalkan momentum dan terus mengorak langkah sebagai WAHM yang berjaya. 

Sehingga berjumpa lagi. Wassalam.

Cuti Sekolah Datang Lagi!

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Koleksi Peribadi

Assalamualaikum. 
Hari Rabu cuti sekolah pertengahan tahun akan bermula bagi beberapa buah negeri termasuk Selangor. Cepatnya masa berlalu, rasanya baru sahaja cuti sekolah bulan Mac lepas. 

Tapi, seperti biasa kami sekeluarga tak sabar hendak balik ke Besut. Nenek Jah sudah melambai-lambai Dania dan Hariz untuk balik kampung. 

Alhamdulillah, sejak tidak bekerja kami sentiasa balik ke kampung setiap kali cuti sekolah. Kalau ke Keratong tu, boleh dikatakan hampir setiap minggu balik sebab dekat sahaja. Besut pula, kenalah tunggu cuti panjang. Maklumlah jauh.

Keseronokan anak-anak bila pulang ke Besut! Mandi laut! Kalau boleh,bangun jer tidur terus hendak terjun ke dalam laut! Zaman kanak-kanak yang penuh keceriaan, biarlah mereka menikmatinya.


Jika saya pula? Sudah pasti seronok balik kampung bila bercakap tentang MAKAN!

Sekarang musim buah mangga! Sedapnya mencolek dengan kicap pedas-pedas. Makan pula secara beramai-ramai dengan mak dan adik-beradik juga anak-anak saudara. Siapa terliur tengok gambar ni? Sila maafkan saya :)


Ke mana destinasi percutian anda? 
Tidak kira ke mana jua kita menghabiskan cuti 2 minggu ini, namun semoga ia bermanfaaat dan dapat mengeratkan kasih sayang sesama keluarga.

Buat yang masih ada ibu bapa di kampung. Pulanglah. Jenguklah mereka. Walaupun mungkin setiap bulan kita kirimkan duit belanja dan doa yang tak pernah putus, namun ia akan lebih bererti sekiranya kita pulang menjenguk mereka bersama anak-anak.

Apabila telah tua, tiada yang lebih membahagiakan ibu bapa... melainkan dapat bersama anak-cucu. Hilai tawa dan tangisan cucu yang menggegarkan rumah ibu bapa adalah suara yang paling indah buat mereka.

Hargai mereka. Mereka hanya datang 'sekali' sahaja dalam kehidupan kita. Buat yang bekerja makan gaji, ambillah cuti. Kalau fikirkan kerja, sampai bila pun takkan pernah habis.

Sehingga berjumpa lagi. Wassalam.

Thursday, May 22, 2014

Pakej Yuran Kelas

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Koleksi Akademi Bekerja Di Rumah

Assalamualaikum.
Berikut adalah senarai Pakej Yuran Kelas yang ditawarkan di Akademi Bekerja di Rumah. 












Sebelum membuat pilihan Pakej mana yang anda inginkan, saya galakkan anda berbincang dengan saya terlebih dahulu supaya saya dapat mencadangkan pakej yang paling sesuai dengan anda. Pilihan pakej bergantung kepada keperluan, kecenderungan, bidang perniagaan/penulisan dan bajet anda. 


Boleh hubungi saya melalui:
SMS/Whatsapp: 013 - 255 0727
Email: rahayu4179@gmail.com

Tuesday, May 20, 2014

eBook| Bekerja dan Berniaga: Panduan untuk Suri

Teks & Image: Puan Azura Abdullah 

Bismillah. Lahirnya ebook ini adalah atas rasa tanggungjawab saya untuk memanjangkan ilmu dan pengalaman yang saya kutip sepanjang bekerja sebagai seorang jurutera di sebuah syarikat multinasional di utara tanahair dalam masa yang sama saya mengusahakan perniagaan kecil secara online dan offline (butik). Saya ambil ini sebagai tanggungjawab sosial saya untuk beri kesedaran kepada suri tentang pentingnya menyediakan payung sebelum hujan.

Saya bukanlah seorang jutawan atau ahli perniagaan hebat. Pendapatan perniagaan kecil saya hanya menggantikan pendapatan di kala saya bermajikan dulunya. Saya juga tak janjikan apa-apa magis di dalam ebook ini. Ianya sekadar perkongsian tulus ikhlas dari saya di atas pengalaman yang saya kutip sendiri dengan benar-benar terjun dalam dunia perniagaan kecil ketika saya masih bekerja bermajikan. Jika kita boleh belajar dari pengalaman orang lain kenapa kita perlu lalui pengalaman jatuh gaung. Sekali lagi saya tekankan ebook ini bukan tentang teori magis untuk kaya jika itu yang anda harapkan.

Melalui pengalaman diuji dengan kesihatan suami yang kritikal menguatkan lagi azam dan rasa tanggungjawab saya untuk berkongsi pengalaman berharga ini. Langit tak selalunya cerah, panas belum tentu hingga ke petang. Tak menentu sebagaimana fenomena cuaca dunia kini. Sumber pendapatan ke 2 dari perniagaan kecil-kecilan yang dimulakan atas rasa minat dulunya itulah yang telah menyelamatkan kami sekeluarga bilamana suami saya sakit kritikal diserang penyakit angin ahmar. 

Hilang satu sumber punca pendapatan keluarga. Komitmen yang perlu dilunaskan setiap hujung bulan tetap sama, tetap berdasarkan pendapatan 2 orang. Ianya ujian yang besar bagi saya sekeluarga. Walaubagaimanapun saya kurang merasa impak dari segi kewangan kerana sumber pendapatan perniagaan kecil yang saya usahakan sambil bekerja ketika itu telah banyak membantu. Ianya benar-benar memayungi kami sekeluarga ketika hujan dengan izin Allah SWT.

Alhamdulillah. Syukur ke hadrat Allah SWT, kini saya telah melangkah setapak lagi dengan kembali ke fitrah menjadi isteri dan ibu sepenuh masa yang bekerja di rumah. Kini saya telah bergelar WAHM (working at home mom). Terima kasih kepada perniagaan kecil yang diusahakan ketika masih bekerja dulunya yang kini telah memberi peluang saya bersara dari dunia bermajikan sebelum umur mencecah 40. Terima kasih kerana telah memberi saya peluang menjana pendapatan hanya dari rumah sambil melihat anak-anak membesar di depan mata. Terima kasih kerana kini masa itu milik mutlak saya sendiri. Saya tidak terikat dengan sesiapa lagi. Alhamdulillah. Saya doakan para suri pembaca ebook saya ini juga bakal menyusul saya nantinya. Tiada yang mustahil.

Maklumat lanjut:
Bekerja & Berniaga: Panduan Untuk Suri


eBook ini baru sahaja dilancarkan pada hari ini. 
Anda boleh hubungi saya untuk Pre-order. 
Namun tunggu dulu!
Ada tawaran istimewa untuk anda bagi tempoh terhad sahaja!
Lihat gambar di bawah... pasti anda teruja!

Beli eBook Bekerja dan Berniaga: Panduan untuk Suri, anda akan mendapat sebuah lagi eBook 101 Idea Home-Based Business secara PERCUMA. Hanya RM50 sahaja, 

eBook ini InsyaAllah akan memberikan inspirasi buat anda!

Hubungi saya.
Rahayu Abdul Rashid
Pengurus Online Akademi Bekerja di Rumah
013 - 255 0727
rahayu4179@gmail.com

Sunday, May 18, 2014

Akhirnya... Entry ke-44!

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum.
Alhamdulillah... akhirnya saya berjaya sampai ke entries ke-44 dalam blog Panduan WAHM bersama Ayu Rashid. 44 entries adalah tugasan yang menandakan bahawa pelajar Akademi Bekerja di Rumah telah berjaya melaksanakan semua tugasan yang telah ditetapkan.

Total Pageviews setakat saya menaip entry ini pada jam 9.55pm hari Ahad 18 Mei 2014 ialah 3530. Jumlah tersebut sudah cukup memberangsangkan kerana blog ini baru sahaja berusia sebulan lebih. 

Pastinya ia hasil daripada jaringan Bloggers Akademi Bekerja di Rumah kerana kami saling berkongsi link blog di blog/facebook/fanpage masing-masing. Jika hanya seorang sahaja berkongsi link blog, rasanya blog saya ini tidak mampu mencapai Total Pageviews sebanyak ini. Inilah salah satu kelebihan menjadi Ahli Akademi Bekerja di Rumah. Networking - Networking - Networking!


Kenapa 44 entry yang perlu pelajar ABDR siapkan?
Ia bertujuan untuk melatih dan mendisiplinkan diri agar sentiasa update blog. Bukankah kita digalakkan melakukan pengulangan sesuatu perkara itu sebanyak 40 atau 44 kali supaya ia menjadi tabiat kita? Itulah konsep yang diterapkan oleh Pengasas ABDR Puan Masayu Ahmad.

Walaupun saya tidak update blog ini setiap hari, namun saya masih update blog personal saya iaitu www.ayurashid.com. Jadi, tidak menjadi masalah kepada saya untuk mendisiplinkan diri untuk update blog. Lagi pun, blog adalah minat saya. Saya menjadikan minat saya sebagai medium untuk membina rangkaian perniagaan dan mempromosikan produk yang saya jual.

Di samping itu juga, blog adalah tempat untuk saya berkarya, kerana saya sangat meminati bidang penulisan. InsyaAllah, saya akan mengambil kelas Online Asas Penulisan pula kerana saya mempunyai matlamat untuk menghasilkan eBook dan cerpen kelak. InsyaAllah, apabila anak semakin membesar saya lebih dapat fokus kepada minat saya pula.

Dalam entry akan datang, saya akan kongsikan Review saya tentang Akademi Bekerja di Rumah. Semoga Review tersebut memberi manfaat kepada semua. 

Wassalam, dan sekali lagi...

Saturday, May 17, 2014

Blogging Tips| Tulisan sahaja atau Gambar?

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Koleksi Peribadi

Assalamualaikum.
Ini adalah pendapat peribadi saya sahaja berdasarkan pengalaman dan ilmu yang saya perolehi dari pembacaan di internet dan juga bisnes Premium Beautiful. Malah menjadi kemestian kepada saya dalam setiap entry blog, saya akan memasukkan sekurang-kurangnya sekeping gambar!

Jika tiada gambar langsung, itu mungkin kerana saya update blog menggunakan handphone dan berada di kampung. Sebab pada pendapat saya, entry blog yang mempunyai gambar adalah lebih menarik untuk dibaca.

Tulisan atau gambar sahaja?
Itu terpulang kepada blogger. Malah ada juga beberapa blog yang saya akan baca sampai habis walaupun tiada gambar langsung. Ini kerana contents blog tersebut sangat menarik untuk dibaca. Tapi, ia akan lebih menarik jika disertakan dengan gambar.

Saya sangat suka snap gambar. Tidak kira apa jua objek, jika saya rasakan ia menarik saya akan snap. Bila telah menjadi ibu, sudah pasti objek yang paling menarik untuk di snap adalah gambar anak! Dalam keadaan comel ke, comot ke, tersenyum ke, menangis ke... itulah objek  yang paling berharga untuk saya rakamkan moment tersebut.

Saya juga suka mengambil gambar bunga! Saya akan simpan gambar-gambar yang saya snap walaupun kadang-kadang ia tidak penting pun. Tapi, sebagai Blogger, saya memerlukan pelbagai koleksi gambar untuk dimasukkan di dalam entry blog apabila diperlukan.

Gambar buah-buahan ini saya snap dalam tahun 2010. Suami membawa buah-buahan ini setelah pulang dari outstation di Perak. Sungguh menyelerakan!

Cuba bayangkan, saya hanya menulis: 
"suami saya belikan buah cempedak, jambu batu dan jambu air sebagai buah tangan setelah pulang outstation dari Perak"

Terasa agak hambar kan? Cuba bandingkan dengan membaca ayat tersebut sambil melihat gambar buah-buahan tersebut. Ermmmmm, memang akan ada kelainan. Itu bermaksud penyampaian akan lebih menarik dengan adanya gambar.

Seperti tagline Fotopages:
Because a Picture Worth for a Thousand Words

Semoga tips ringkas ini dapat membantu anda berblog dengan lebih menarik dan efektif. Sehingga berjumpa lagi. Selamat berhujung minggu. Wassalam.

Friday, May 16, 2014

Hobi| Membaca

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google dan Koleksi Peribadi

Assalamualaikum.
Sejak dari sekolah rendah sehinggalah sekarang, perkara yang paling saya suka lakukan sebagai hobi ialah membaca. 

Tidak kira di mana sahaja atau apa jua jenis bacaan, saya boleh baca dengan khusuk! Malah di dalam bilik air pun, saya sempat membaca walaupun bahan bacaan yang ada disitu hanyalah tulisan dibotol sabun atau syampu! Ini kejadian jika pergi ke hotel atau ke rumah orang. Mendalam bukan hobi saya nan satu ini?


Bahan Bacaan yang saya suka baca:
Apa jua jenis buku atau majalah saya akan baca. Pantang ada depan mata, itulah yang saya akan capai. Tapi, sepanjang hidup saya rasanya saya tidak pernah membeli NOVEL! Bukan tak suka baca, tapi saya lebih suka baca novel yang dipinjam sahaja. Nampak tak permainan orang kedekut disitu? 

Tapi, untuk bacaan lagi seperti buku ilmiah, majalah dekorasi saya memang tidak berkira. Asalkan rasa nak beli atau bila baca Review di internet, saya dengan tidak sabar ingin memilikinya. Namun begitu, saya tidak meminati majalah hiburan. Sebutlah apa pun, Mangga - URTV - apa-apalah berkaitan hiburan memang saya tak minat. Tapi kalau ada depan mata, saya baca jer hehe. Itu pun lebih banyak tengok gambar sahaja.

Masa saya membaca?
Tahu tak, bila saya beli buku atau majalah saya tak sabar 'khatamkan' dengan sekali hadap sahaja. Duduk dalam aircond, sambil menikmati secawan kopi, sambil makan makanan ringan atau buah dan semestinya tanpa gangguan. I want my me time with books! Please don't disturb me!

Tapi, dah ada anak ni, saya hanya mampu berangan sahaja untuk menikmati saat 'romantik' bersama buku! Keadaan sebenar? Baru sahaja buka buku tu, anak dah mula nak itu-ini. Sekejap nak airlah, nak susulah, nak ke toiletlah... Grrrrrrrrrrrrrrr! Sebab itulah saya rasa susahnya nak menjiwai buku yang saya baca. Baru nak feeling, sudah ada intteruptions! Hendak ambil semula feeling  tu, kena ulang semula. Kalau macam tu, bila nak habis membacanya?

Tapi, bila sudah minat semua tak jadi halangan. Sikit-sikit pun saya akan habiskan. Hendak membaca sewaktu anak sudah tidur pun tidak sesuai. Sebab Hariz tidur lewat. Kami pula tidur bergelap. Saya tidak selesa membaca di meja kerja. Lebih suka duduk disofa LShape gemuk sambil bersandar dan meluruskan kaki. Nizam pula akan menemani saya sambil dia menonton TV atau bermain games! Kami jauh berbeza, nizam tak suka membaca. Abaikan dia, asalkan saya ada teman pun sudah cukup membahagiakan. 

Sekarang saya tidak lagi gila shopping pakaian. Saya lebih suka shopping buku. Buku berkaitan motivasi dan keagamaan. Saya ingin tebus semula apa yang telah saya tinggalkan dan tidak ambil berat sebelum ini. Saya telah targetkan setiap bulan RM100 akan digunakan untuk membeli buku saya dan anak-anak. 

Semoga saya istiqamah dalam mencari ilmu dunia dan akhirat. Apa pula hobi anda?

Do What You Love, Love What You Do

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum.
Menarik kan Quotes yang saya kongsikan ini:


Kejayaan dan kegagalan adalah sebuah pakej yang akan mengiringi perjalanan hidup kita. Bagaimana kita menilai kedua-duanya? Jika semasa kita belajar, telah ditetapkan sekian-sekian markah adalah Lulus dan Gagal. 

Tapi, bagaimana jika sudah berada di alam kerjaya atau perniagaan? Bagaimana kita menilainya? Adakah jika kita menjawat pangkat yang tinggi dalam syarikat kita sudah berjaya? Adakah jika kita mendapat 10K sebulan dalam perniagaan kita sudah berjaya?

Jika ditanya pada pendapat saya, nilai sebuah kejayaan atau kegagalan adalah sangat subjektif!

Ia bergantung kepada diri setiap individu tersebut. Daripada pengalaman saya sendiri, menjawat jawatan yang boleh dikatakan selesa memang seronok. Tapi, hanya diri saya sendiri tahu bagaimana perasaan dan tekanan yang perlu dilalui apabila terpaksa membawa kerja sampai ke rumah, malah kadang-kadang perlu menyiapkannya sehingga pukul 2 pagi! Jika tidak disiapkan, siapa lagi hendak tolong buat? Jika tidak disiapkan di rumah, di pejabat memang tidak berkesempatan kerana banyak lagi tugasan lain menanti.

Bila telah berada pada tahap sedemikian, tekanan mulai menyesakkan dada! Buat apa kerja pun sudah tidak boleh fokus dan paling dahsyat, saya sudah mula berat hati untuk melangkah ke tempat kerja! Badan sahaja berada di pejabat, tapi jiwa berada di rumah. Saya sudah tidak mampu membuat kerja dengan sepenuh hati dan semua dilakukan jadi tidak ikhlas. Kegembiraan untuk bekerja seperti sebelumnya tidak lagi wujud! Hanya tekanan, tekanan dan tekanan!

Bila saya berbisnes, tekanan pun sentiasa ada. Tapi saya masih dapat bertahan walaupun saya pernah mencuba bisnes lain. Tapi saya masih kekal dengan bisnes Hai-O Marketing kerana saya selesa dengan Pemimpin saya iaitu CDM Nurfaziha, kerana saya selesa dengan cara beliau. Walaupun saya tidak lagi seaktif dulu berbisnes, tapi saya masih selesa dengan bisnes ini. 


Saya memang suka berblog. Alhamdulillah saya ditemukan dengan Akademi Bekerja di Rumah. Puan Zaila banyak membimbing saya. Maka, saya gabungkan minat saya dalam blog untuk mengembangkan bisnes Hai-O yang saya jalankan. Ia adalah cara untuk saya membina Rangkaian Perniagaan Hai-O melalui Akademi Bekerja di Rumah.

Jadi, buat apa yang kita suka. Tapi tidak bermaksud kita boleh suka-suka hati tidak melakukannya bersungguh-sungguh. Bila rasa nak buat, kita buat. Bila malas atau tiada mood kita tak buat. Itu memang tak tahu saya nak cakap macam mana. Terpulanglah pada diri masing-masing.

Sehingga berjumpa lagi. Wassalam.

Thursday, May 15, 2014

Impian Hari Tua?

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Koleksi Peribadi

Assalamualaikum.
Cepat sungguh masa berlalu. Hari ni kita telah sampai ke pertengahan bulan Mei 2014. 

Kebelakangan ini, badan agak letih sebab waktu tidur semakin tidak menentu. Paling awal dapat tidur pukul 12.30 tengah malam. Itu pun setelah Hariz tidur. 

Sakit-sakit badan pun satu hal juga. Kelmarin pergi klinik minta ubat sapu dan ubat tahan sakit. Tapi tak makan dan tak sapu! Macam mana nak baik ni?

Minggu depan Dania akan menduduki Peperiksaan Pertengahan Tahun. Semakin dekat nak periksa, semakin sibuk dia bertandang ke rumah Mak Longnya! Tak kasik pergi, kesian pulak. Takkan asyik terperap dalam rumah selain pergi sekolah dan mengaji. 

Terkenang semula, masa tinggal kat Flat PKNS Seksyen 7. Kesian Dania tak ada kawan hendak bermain selain di Nuri dan sekolah. Balik sekolah, berkurung dalam rumah. Walaupun saya lebih suka tinggal di rumah flat, tapi demi anak-anak, saya pasrahkan jua. 

Suami pula? Sukalah dia dapat tengok kereta parking depan pintu rumah! Kalau dulu, berpanas-berhujan kereta. Apa pun, syukur rezeki Allah berikan. Walaupun masih menyewa, kami dapat tinggal di rumah teres yang sewanya RM200 lebih murah berbanding rumah di Shah Alam dulu. 

Insha Allah, kami merancang untuk membeli sebuah lagi rumah. Tapi, jika diberi pilihan, sudah pasti saya ingin membeli tanah dan membina rumah design sendiri. Hanya mahukan rumah setingkat yang sederhana besarnya. Tidak mahu rumah 2 tingkat, sebab saya orang kampung sudah biasa rumah setingkat dan kecil saja. Lebih fleksibel dan mudah diuruskan. 

Tak apa, berangan tak perlu bayar! InsyaAllah, kalau ada rezeki pasti dapat. Kalau dapat buat di Kuantan lagi saya suka. Saya tidak pernah berhasrat untuk tinggal dibandar sehingga tua. Kalau boleh, lepas Dania habis darjah 6 terus hendak pindah tinggal di kampung. Tak kesah la, Terengganu ke... Kuantan ke... asalkan bukan di Selangor/KL. Tapi Melaka pun ok juga.

Semoga dipermudahkan. Amin.

Tuesday, May 13, 2014

Tiada Idea untuk Update Blog?

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Koleksi Peribadi dan Google

Assalamualaikum.
Hari ini, kebanyakan negeri bercuti sempena Hari Wesak. Kami hanya berada di rumah sahaja kerana 'cuti tersepit' dan si suami terpaksa bekerja! Kenapa dikatakan terpaksa bekerja? Kerana Sabtu dan Ahad pun beliau dan kawan-kawannya perlu bekerja. Semoga bulan depan gaji berganda-gandalah yer, dah boleh shopping raya!

Bagaimana cuti anda? 


Ayu hanya nak share sedikit sahaja, memandangkan sejam lagi dah tiba waktu untuk Hariz nap. Sementara dia sedang leka bermain dan menonton TV, boleh saya update blog sekejap. Untuk berblog entry yang santai, alhamdulillah, saya cuma perlukan kurang dari setengah jam untuk siapkan satu entry. 

Setiap kali ingin menulis di blog, saya selalunya akan fikir beberapa minit tentang apa yang hendak dikongsikan. Seperti yang tertulis dalam gambar di bawah, 3 perkara ini adalah sangat penting untuk kita menghasilkan entry blog agar kita tidak ketandusan idea.


1. Idea
Banyak perkara yang kita boleh jadikan idea untuk membuat entry. Kita boleh berkongsi tentang diri, keluarga, isu semasa, hal sekeliling, ulasan produk/perkhidmatan dan sebagainya. Jika boleh, jangan jadikan blog kita sebagai tempat untuk menyebarkan fitnah, propaganda politik atau perkauman, gossip, atau hal-hal negatif yang boleh memudaratkan. Biarlah blog kita menjadi 'saham pahala' untuk kita. Janganlah sebalikya. 

2. Think
Menulis seeloknya dari hati. Jadi diri kita. Perkongsian dari hati akan sampai ke hati pembaca. Fikir dahulu sebelum dan semasa menaip entry blog. Jangan lupa, baca sekali lagi sebelum ia di publish. Bak kata pepatah, terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya! Tapi kita tukar sedikit: Terlajak perahu boleh diundur, terlajak published mengundang kontroversi! Kena sentiasa ingat, setiap bait penulisan kita adalah cerminan diri kita, ia bisa menggembirakan pembaca atau menusuk kalbu yang mungkin terkesan sampai bila-bila!

3. Create
Bina identiti sendiri sangat penting dalam dunia blogging. Ia berkait rapat dengan perkara #2. Entry blog yang kita tulis seeloknya dibuat dengan matlamat yang jelas agar mesej atau maklumat yang ingin kita kongsikan berjaya disampaikan kepada pembaca. 


Oleh kerana saya mempunyai beberapa buah blog (tamak sungguh kan?), saya tidak dapat memberikan komitment sepenuhnya untuk update entry setiap hari. Tapi, oleh kerana blogging adalah minat dan salah satu punca rezeki saya, saya gembira menjadi blogger.

Ramai yang bertanya, macam mana untuk kekal konsisten dengan blog. Jawapannya tunggu entry seterusnya. Sekarang masa untuk 'merehatkan' mata :P

Jumpa lagi dengan entry yang saya janjikan. Wassalam. 


Wednesday, May 7, 2014

Jana Wang dari Rumah| Mustahil ke?

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum.
Kos sara hidup semakin hari semakin meningkat. Tidak kira di bandar mahu pun di kampung, kesan kenaikan harga barang memang cukup terasa. 

Berjimat-cermat? Bagaimana lagi mahu berjimat sedangkan gaji masih tidak naik, atau jika naik sekalipun masih tidak mampu menampung kenaikan harga barang dan perkhidmatan yang kian meningkat! Mahu atau pun tidak, ramai di kalangan kaum wanita terpaksa keluar bekerja untuk membantu suami. 

Anak terpaksa dihantar kepada pengasuh atau mengambil pembantu rumah. Masa bersama anak-anak juga semakin berkurang sekiranya lokasi tempat kerja dan rumah jauh. Atau mungkin juga terpaksa pulang lewat kerana menyiapkan tugasan di tempat kerja.

Kita berada pada era yang sangat bertuah. Kerana dengan ledakan teknologi maklumat dan ICT telah membuka peluang yang besar untuk menjana pendapatan dari rumah. Kini rumah bukan sahaja tempat untuk kita berteduh dan menyemai kasih sayang, namun ia telah menjadi tempat mencari rezeki tanpa perlu keluar bekerja secara konvensional!


Kita boleh memilih untuk bekerja dari rumah. Menjadi Working at Home Mom (WAHM) yang dapat memilih jenis perniagaan dari rumah yang ingin kita jalankan. Kita boleh memilih untuk menjalankan perniagaan/perkhidmatan berdasarkan kepada minat, kemahiran dan sumber yang kita miliki. Tanpa modal yang besar atau mungkin tanpa modal langsung!


Pernahkah kita mempunyai impian untuk menjadi WAHM? Memiliki Small Office Home Office (SOHO) yang cantik seperti gambar ini? Menjana wang dari rumah dengan masa yang fleksibel? 

Jika jawapan anda adalah YA! SAYA MAHU, tetapi anda tiada idea atau tidak tahu bagaimana hendak bermula, anda boleh hubungi saya. Sertai saya di Akademi Bekerja di Rumah. Saya akan membantu anda mencapai impian anda. Selagi ada impian dan usaha, InsyaAllah pasti boleh. 

Rahayu Abdul Rashid
Pengurus Online Akademi Bekerja di Rumah
013 - 255 0727

Penjenamaan Diri dalam Bisnes melalui Blog

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google dan Koleksi Peribadi

Assalamualaikum.
Saya yakin, majoriti daripada peniaga online telah menjadi 'blogger' samada mereka suka ber-blog atau sebaliknya. Percayalah, jika anda memang serius ingin menjana pendapatan melalui online, anda wajib mempunyai blog. 

Memang betul! Blog akan membantu kita 'memasarkan' diri dan bisnes kita. Bagaimana cara kita 'memasarkan diri kita?" Ianya adalah Penjenamaan agar kita dapat menonjolkan diri dan membina kredibiliti serta kepercayaan pelanggan dan bakal pelanggan untuk membeli atau menggunakan produk/perkhidmatan yang kita tawarkan!


Jika anda pernah membaca Personal cum Business Blog saya iaitu www.ayurashid.com anda tentu tahu bahawa saya adalah Pengedar produk Hai-O Marketing Sdn. Bhd. sejak tahun 2011 sehinggalah sekarang. Bagaimana saya memasarkan dan mengembangkan jaringan perniagaan ini sedangkan saya hanyalah WAHM yang tidak mempunyai lesen memandu?

Inilah jawapannya:

Saya sendiri tidak menyangka bahawa saya mampu menjual 10 set Premium Beautiful korset yang berharga RM2400 dan RM2600 dalam masa sebulan tanpa pernah berjumpa dengan seorang pun daripada mereka. Malah mereka yang menghubungi saya untuk membelinya!


Inilah kuasa BLOG! 

Bagaimana mereka boleh mempercayai saya kerana mereka perlu memasukkan bayaran penuh sebelum saya membeli korset tersebut di stokis sebelum dihantar kepada mereka secara pos atau by hand untuk yang tinggal tidak jauh dengan kawasan saya tinggal?
Jawapannya ialah kerana kepercayaan mereka kepada saya!

Bagaimana saya membina kepercayaan mereka? RM2400 dan RM2600 itu bukan sedikit.
Jawapannya ialah kerana mereka 'mengenali saya' melalui penjenamaan dan kredibiliti yang saya bina di blog. Sedangkan pada waktu itu saya masih baru lagi dalam bisnes tersebut.

Sebab itulah, dalam business blog kita digalakkan untuk berkongsi sedikit tentang diri, keluarga, kerjaya dan kehidupan kita. Tidak perlu bercerita dengan terperinci sehingga boleh menjejaskan keselamatan dan maruah keluarga. Cukuplah sekadar berkongsi apa yang perlu yang dapat dijadikan sebagai penghubung antara kita dan pembaca. Kerana pembaca blog kita adalah bakal pelanggan kita. 

Menulis dari hati, Insya Allah mesej yang kita ingin kongsikan pasti tercapai. Yang penting kita perlu konsisten dalam berblog.

Sekadar berkongsi, kenangan manis semasa Majlis Penganugerahan Pangkat Diamond Sales Manager pada Julai 2013. Saya bermula dalam bisnes dengan Blog, saya suka berblog dan jika saya boleh... anda juga pasti boleh!



Jika anda ingin bermula, anda boleh hubungi saya untuk mengetahui Pakej Belajar Asas Blog dan Fanpage Perniagaan. Dengan bayaran yuran Pakej RM200 sahaja, anda mampu mengubah kehidupan dan bisnes anda dengan blog.


Rahayu Abdul Rashid
Pengurus Online Akademi Bekerja di Rumah
013 - 255 0727

Tuesday, May 6, 2014

'RIGHT"


Be at the RIGHT place...
At the RIGHT time...
BUT,
Most importantly
You must have the RIGHT MIND

Image: Google

Monday, May 5, 2014

Panduan WAHM| Bagaimana Menguruskan Anak-anak dan Bisnes?

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum. 

Ramai wanita berhasrat atau memilih untuk bekerja dari rumah dengan sebab utama untuk menjaga anak sepenuhnya. Niat yang sangat murni dan keputusan yang sangat hebat! Tahniah diucapkan dan Welcome to Working at Home Mom World!

Namun begitu, sedarkah kita bahawa keputusan tersebut datang bersama-sama pakej tanggungjawab yang sangat besar dan mencabar? Bagaimana pula cara untuk menguruskan anak-anak dan bisnes? Mampukah kita melaksanakan kedua-dua skop tugas tersebut dengan sempurna? 


Berdasarkan pengalaman yang pernah saya lalui sebagai WAHM dan juga melalui pengetahuan yang diperolehi melalui bacaan di internet dan majalah berikut adalah cara untuk menguruskan anak dan bisnes apabila kita bekerja dari rumah. 


1. Ia bergantung kepada setiap individu dan keadaan keluarga tersebut. 
Berapa bilangan anak, umur anak, anak telah bersekolah/dihantar ke nurseri/dijaga sepenuhnya di rumah,. Jika bilangan anak hanya seorang pasti ia lebih mudah, tetapi jika sebaliknya? Kita yang perlu bijak menguruskan masa. Bukannya anak tidur, kita pun tidur sama. Jika terlalu letih, cukuplah nap sahaja untuk mengembalikan tenaga dan mencerdaskan otak. 


2. Bahagikan masa untuk uruskan anak-anak, kerja rumah dan bisnes.
Jangan dicampur-adukkan kerana ia akan  mengundang tekanan kepada ibu dan anak apabila berlakunya 'pertembungan' antara keperluan masing-masing pada waktu tersebut. 


3. Jika itu adalah waktu ibu membantu anak membuat kerja sekolah atau bermain dengan mereka, tinggalkan dahulu urusan bisnes.
Fokus kepada anak. Ini akan memberikan rasa gembira kepada si anak kerana mereka merasakan mereka dihargai dan ibu ingin membantunya belajar. Ia bukan mengambil masa yang lama pun, mungkin lebih kurang setengah jam sahaja dalam setiap sesi. Begitu juga masa untuk bermain bersama anak. 


4. Jimatkan masa mengemas rumah. 
Tugas harian ini boleh dijimatkan apabila kita sentiasa memastikan rumah kita dalam keadaan bersih dan barangan di dalam rumah cukuplah yang basic sahaja. Ia lebih mudah untuk diuruskan dan meminimumkan masa kita untuk mengemas rumah. Tapi ia bergantung kepada individu kerana hiasan dalaman rumah adalah citarasa masing-masing.


5. Bila pula waktu untuk memasak? 
Jawapan ini adalah subjektif. Ada yang jenis tidak boleh atau tidak suka makan makanan yang dipanaskan. Setiap waktu makan mestilah makanan yang baru dimasak. Oh! Saya tidak mampu berbuat demikian. 

Namun begitu, masa untuk memasak boleh dijimatkan apabila kita menyediakan terlebih dahulu bahan-bahan untuk memasak pada hari minggu atau malam sebelumnya. Menu juga boleh diatur untuk seminggu. Jadi, tidaklah pening memikirkan apa hendak dimasak. 


6. Waktu melipat kain dan mengemas pakaian?
I juga perlu diambil kira. Jadi tidaklah pakaian tidak berlipat tinggi menggunung! Saya sendiri pun jenis malas melipat kain. Tapi semenjak semakin sibuk dengan urusan bisnes, saya disiplinkan diri melipat kain sebaik sahaja kain cucian telah kering. Melipatnya pula selalunya sambil menonton TV. Jadi, sambil menonton TV tu, adalah jugak kerja rumah yang dapat saya siapkan. 


7. Bila waktu update blog? 
Untuk update blog memerlukan fokus kerana kita ingin menghasilkan entry blog yang berkualiti. Saya selalunya update blog selepas anak sulung pergi sekolah agama lebih kurang pukul 7.00 pagi. Anak kedua biasanya bangun tidur pada pukul 10.00 pagi. Jadi, dapatlah saya update blog dengan penuh ketenangan. 

Tapi, sambil update blog itu jugalah masa saya sarapan, masukkan pakaian dalam mesin basuh (jika tidak dibasuh waktu malam kerana saya selalunya basuh pakaian waktu malam), sidai kain dan terus kemas rumah. Saya juga terus masak makan tengahari sambil-sambil update blog! Bila anak kedua bangun, sudah siap semua kerja!

Selalunya saya update blog waktu malam juga. Tetapi bergantung pada pukul berapa anak kedua tidur. Hariz selalu tidur pukul 12 tengahmalam! Dania pula pukul 9.30 malam sudah tidur. Maklumlah dah sekolah, letih. Kalau Hariz tidur pukul 12 tengah malam, saya pun otak dah tepu. Lebih baik saya tidur daripada saya mengadap labtop tapi idea tak ada untuk update blog.


8. Beri masa untuk diri sendiri.
Kita bukan robot. Jangan terlalu beri tekanan pada diri sendiri kerana ia akan menjejaskan kesihatan dan emosi. Kerana bila dalam keadaan sebegini anak-anak akan menjadi mangsa. Jangan terkejut jika satu masa kita meronta-ronta hendak kembali bekerja kerana tidak tahan dengan tekanan.


9. Minta bantuan suami atau keluarga.
Kita buat bisnes untuk bantu suami juga, kita perlu terangkan dan fahamkan mereka apa bisnes kita buat, apa target kita untuk minggu ini, bulan ini dan seterusnya cara kita nak capai target tersebut. Saya setiap hari melaporkan progress bisnes pada suami. Lebih-lebih lagi bila ada sales masuk. Bukan hendak menunjuk, tetapi untuk memberitahu bahawa apa kita buat ada hasilnya, bukannya mengadap labtop atau gadjet tapi tak ada hasil. 


10. Kembali kepada fitrah manusia.
Usaha, doa dan tawakkal. Mohon dipermudahkan dan mohon kekuatan menghadapi ujian dalam menjadi WAHM. Niatkan kerana Allah, bukan kerana mencari redha manusia atau untuk berlumba-lumba. InsyaAllah, kita akan kuat walau apa pun dugaan yang kita lalui. 


Sekian perkongsian dari saya untuk hari Isnin yang indah ini. Kita sudah pun masuk minggu kedua pada bulan Mei. Semoga akan ada lebih ramai lagi wanita memilih untuk bekerja dari rumah dan anda dialu-alukan untuk menyertai Akademi Bekerja di Rumah. Hubungi saya untuk maklumat lanjut dan pendaftaran. 

Wassalam.

Friday, May 2, 2014

Tips Kekalkan Momentum WAHM| Buat Target Bulanan

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google dan Koleksi Peribadi

Assalamualaikum.

Sebagai seorang WAHM, kita perlu kekalkan momentum. Sebab dalam bisnes online, ada pasang surut dan cabaran tersendiri. Lebih-lebih lagi jika kita memiliki anak-anak yang masih kecil seperti saya. Jika momentum tidak dikekalkan atau diperbaharui, bisnes entah ke mana, kita pun entah ke mana.

Saya nak kongsikan salah satu Tips yang paling penting untuk mengekalkan momentum sebagai WAHM iaitu Penetapan Matlamat Bulanan (Monthly Goal Setting). 

Pada setiap 1hb, kita mestilah menyediakan Target Matlamat Bulanan yang kita hendak capai. Contohnya semalam telah pun 1 Mei 2014. Target kita sebolehnya mengikut ciri-ciri seperti di bawah:

Janganlah baru hari ini buat bisnes online, dah target nak dapat RM20k sebulan. Memang boleh dicapai, tapi tidak begitu logik. Melainkan anda buat bisnes yang luarbiasa sistemnya. Saya cadangkan, berpada-pada bila buat target jangan sampai tidak logik untuk dicapai. Sebab jika tak dapat dicapai, mungkin kita akan terlalu kecewa yang boleh mematahkan terus semangat kita untuk berbisnes.


Target mestilah disediakan dengan jelas secara bertulis di atas kertas! 
Bukan di dalam handphones atau labtop. Secara bertulis manual adalah lebih baik. Back to old school yer. Kerana minda luar sedar kita akan lebih fokus dan bersemangat bila kita menulis berbanding menggunakan gadjet sahaja.

Target di gadjet kita boleh buat juga untuk rujukan semasa kita berada di luar kawasan atau rumah jika kita perlukan quick updates. Jadi, seeloknya ada secara bertulis dan di gadjet.

Ini contoh Target Bulan Mei 2014 yang saya buat semalam. 

Saya suka menggunakan Planner pada kertas berbanding Planner/Diari. 
Walapun ada 3 buah Planner 2014, tapi saya gunakan Planner yang dibeli dari kawan secara Online dan kemudian dicetak.  Ia lebih fleksible untuk dimasukkan ke dalam handbag. Maklumlah selalu balik kampung, malas hendak membawa Planner yang tebal dan berat. 

Buku Nota juga penting. 
Sebab saya akan tulis secara details Target secara:
Bulanan
Mingguan
Harian

Ia merangkumi maklumat lengkap mengenai:
- Berapa jumlah jualan dan untung bersih
- Jenis produk dan jumlah target
- Jumlah Bonus dan Komisen
- Pecahan promosi/jualan 
- Catatan Ringkas

Saya juga tuliskan komitment yang perlu saya buat. Tulis besar-besar supaya ia jadi Push Factor untuk saya berusaha.
- Untuk mak
- Bayar Insurance
- PTPTN
- Astro dan Elektrik mak
- Sedekah
- Reward untuk diri sendiri
(Disertakan dengan berapa jumlah untuk setiap Items)
 

Ini pula contoh pecahan target dari Bulanan kepada Mingguan dan kepada Harian.
Sebab bila kita pecahkan macam ni, target yang kita rasakan sangat besar akan jadi lebih kecil.

Contoh:
Katakan bulan Mei saya target hendak menjual 90 kotak Mineral Coffee.
Saya akan pecahkan kepada:

*Bulan Mei = 31 hari*
Target 90 kotak dalam masa 30 hari 
(90 kotak / 30 hari =2 kotak/sehari)

Jadi, kita boleh nampak dengan jelas apa yang perlu kita laksanakan untuk menjual 2 kotak kopi tersebut setiap hari. Sekurang-kurangnya 2 kotak, kalau dapat lebih sudah pasti lebih baik. Lebih banyak untung runcit dan bonus daripada syarikat yang kita akan dapat.


Untuk bulan Mei, Ayu sudah pun menyediakan Target untuk Akademi Bekerja di Rumah dan penjualan produk Hai-O Marketing Sdn. Bhd. Buat masa terdekat ini, saya hanya menjual produk sahaja, tidak lagi mengembangkan jaringan Rakan Kongsi. Kerana saya lebih selesa menjalankan bisnes sepenuhnya secara Online kerana faktor logistik dan keluarga.

Kepada rakan-rakan pembaca yang ingin membeli produk Hai-O Marketing atau ingin menjadi Agent Dropship atau ahli untuk guna sendiri atau bisnes dengan modal yang kecil, saya tetap menerimanya. Tetapi saya hanya akan bimbing dan bantu anda secara Online sahaja (Facebook dan Whatsapp). 

Untuk Akademi Bekerja di Rumah pula, saya mensasarkan untuk menambah Rakan Niaga di bawah bimbingan Cikgu Zaila, menjual eBook dan Pakej Pengiklanan. 

Sekian perkongsian daripada saya berkaitan Tips Kekalkan Momentum sebagai WAHM melalui Membuat Target Bulanan. Walau apa jua bisnes yang kita lakukan, jadikan amalan membuat target bulanan sebagai kewajipan kita kepada bisnes kita. 

Semoga perkongsian tidak seberapa ini bermanfaat untuk kita bersama. Wassalam.

Thursday, May 1, 2014

Selamat Datang Mei dan Rejab

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Image: Google

Assalamualaikum.
Hari ini kita buka lembaran baru dalam diari kehidupan kita. Selamat Tinggal bulan April. Selamat Datang bulan Mei!

Hari ini hari yang istimewa. Hari untuk meraikan semua insan yang bergelar Pekerja. Tidak kiralah apa jua jenis pekerjaan anda, samada bekerja makan gaji, berniaga sendiri atau berniaga online! Kita semua diraikan. 

Pasti ramai yang bercuti kan? Kalau terpaksa bekerja, tidak mengapa. Bayaran gaji 3 kali ganda. Tapi kalau bekerja sendiri bagaimana tu? Tidak mengapa, itu rezeki namanya. Kita patut bersyukur, kerana bila perlu bekerja maksudnya kita masih mempunyai pekerjaan dan sumber pencarian. Buatlah dengan penuh keikhlasan dan dengan niat kerana Allah. Hati pasti tenang dan gembira.

Bagaimana anda meraikannya?
Kami sekeluarga berada di rumah sahaja. Cuti 'tersepit' orang kata, sebab hari ini hari Khamis, esok Jumaat. Anak sekolah. Duduk diam-diam saja di rumah :)

Selamat Datang Rejab!
Syukur Alhamdulillah. Semoga dipanjangkan usia dan diberikan kesihatan yang baik untuk kita semua sehingga bertemunya Ramadhan nanti.

Sama-samalah menambahkan amalan dengan penuh keikhlasan. Semoga Allah menerima amalan kita dengan sepenuh rahmatNya. Kerana kita tiada apa-apa pun, melainkan dengan izinNya. Subhanallah, Alhamdulillah. Allahuakhbar.

Sehingga berjumpa lagi. Wassalam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...